Apa Kata Dunia: Most Stupid Slogan Ever!

Apa Kata Dunia: Most Stupid Slogan Ever!

“Ada urusan apa aku dengan dunia? Aku di dunia ini tidak lain kecuali seperti seorang pengendara yang mencari teteduhan di bawah pohon, lalu beristirahat, kemudian meninggalkannya.” (Muhammad saw.)

Sudah lama saya ingin membuat tulisan ini, semenjak awal saya melihat iklan dengan slogan “apa kata dunia” yang menghiasi media, saya terus terang merasa terganggu dan sedikit eneg setiap kali mendengar iklan ini. Sepertinya inilah wakilnya wajah negara yang memakai baju kapitalisme-sekuler, maunya menang sendiri, kalo menyangkut urusan pemerintahan maka semuanya harus cepat, bagus, diurus, dan penuh toleransi, alasanya sih “Demi rakyat”, pergi keluar negeri argumennya “demi rakyat”, beli mobil baru katanya “demi rakyat”. Tapi kalo rakyat minta diurus agak cepetan dia bilang “sabar dulu, semua ada masanya, ada prosedurnya”, atau kalo rakyat ngeluh maka dia bilang “rakyat mandiri dong, jangan manja!”. Capek deh!

Dan wajah buruk itu akhirnya kebuka sendiri, seorang pegawai biasa Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak diduga memiliki rekening mencurigakan hingga Rp 25 miliar, tinggal di rumah mentereng, punya apartemen di singapura, gonta-ganti mobil mewah, dan bahkan ”kabur” ke luar negeri. Kalo bang Ben masi idup die bakal ngomong: “Bujubune!, aye kerje sampe ko’it juga kagak dapet nyang gituan! gile bener dah!”. Dan ini baru puncak gunung es, bawahnya jelas mengakar gede, sehingga sangat sulit untuk membongkar sampai kebawah. Cerminan jelas “CAPITALISM EFFECT” yang ngalah-ngalahin “A** EFFECT” heheheh..

Dalam kapitalisme-sekuler ada cacat bawaan yang akan selalu ada pada sistem dan badan apapun didalam pemerintahan, termasuk pajak. Survei ICW (2001), Partnership (2001), PERC (2005) dan TI (2005) menyatakan bahwa masyarakat dan kalangan bisnis secara konsisten mempersepsikan Ditjen Pajak sebagai salah satu lembaga terkorup. Pada tahun 2005, Kwik Kian Gie yang waktu itu kepala Bappenas menyatakan bahwa sektor pajak bocor Rp. 180 trilliun pertahun dan diperkuat dengan Faisal Basri yang mengatakan bocornya 40 trilliun. Bahkan jauh sebelum itu, pada masa orba, Prof. Sumitro telah mengatakan waste and loss di sektor pajak mencapai 30%.

Menarik pula bila kita membaca artikel Jakarta Post Tanggal 10 Desember 2004 ”Graft spirals out of control at tax office”. Yang menceritakan seorang pegawai biasa di Dirjen Pajak yang mampu membeli BMW seri 5 dengan gaji bulanan hanya Rp. 3 juta. Dan pegawai ini menjelaskan bahwa uang hasil suap dan pemerasan dibagi 25% untuk kolektor, 15% untuk asistennya, kepala seksi 25% dan kepala kantor pajak 30%, yang nantinya kepala kantor pajak akan mendistribusikannya untuk pejabat-pejabat atasannya di dirjen pajak.

Sudahlah bermasalah dari segi penerimaannya yang penuh dengan kecurangan, ternyata pengeluaran pajak ini pun bukan untuk kepentingan rakyat seperti yang di-klaim, Ichsanudi Noorsy mengatakan bahwa hanya 80-90 trilliun yang kembali ke masyarakat (jika penerimaan pajak 2009 577 trilliun, maka cuma 13-14%), sedangkan untuk bayar utang bisa sampe 115-170 trilliun. TI (2009) melaporkan bahwa suap di Kantor Pajak Negara potensial 14% dengan rata-rata nilai korupsi Rp. 8.502.000. Sedangkan di Kantor Pajak Daerah sebesar 17% dengan rata-rata suap sebesar Rp. 4.709.000.

Kalau dikatakan kehancuran di bidang pajak ini adalah masalah individual, sepertinya nggak juga deh, karena kalo individu yang bermasalah maka jumlahnya sedikit, tapi faktanya justru yang salah ini mendominasi, maka jelas sekali ini adalah kerusakan sistemik dari sistem yang salah.
Maka wajarlah rasulullah mengancam dalam hadits-haditsnya:

لا يدخل الجنة صاحب مكس
tidak akan masuk surga para penarik pajak (HR. Hakim)

Dalam kitab al-Kabair, adz-Dzahabi mengatakan:

والمكاس من أكبر أعوان الظلمة بل هو من الظلمة أنفسهم فإنه يأخذ ما لا يستحق ، والمكاس فيه شبه من قاطع الطريق وهو من اللصوص ، وجابي المكس وكاتبه وشاهده وآخذه من جندي وشيخ وصاحب راية شركاء في الوزر آكلون للسحت والحرام
Pemungut pajak adalah termasuk pembantu bagi penguasa zalim yang paling penting. Bahkan pemungut pajak itu termasuk pelaku kezaliman karena mereka mengambil harta yang tidak berhak untuk diambil. Pemungut pajak itu memiliki kesamaan dengan pembegal bahkan dia termasuk pencuri. Pemungut pajak, jurus tulisnya, saksi dan semua pemungutnya baik seorang tentara, kepala suku atau kepala daerah adalah orang-orang yang bersekutu dalam dosa. Semua mereka adalah orang-orang yang memakan harta yang haram”

Juga sabda rasulullah saw.

يَكُونُ فِي آخِرِ الزَّمَانِ أُمَرَاءُ ظَلَمَةٌ، وَوُزَرَاءُ فَسَقَةٌ، وَقُضَاةٌ خَوَنَةٌ، وَفُقَهَاءُ كَذَبَةٌ، فَمَنْ أَدْرَكَ مِنْكُمْ ذَلِكَ الزَّمَنَ فَلا يَكُونَنَّ لَهُمْ جَابِيًا وَلا عَرِيفًا وَلا شُرْطِيًّا
Akan ada pada akhir zaman para pemimpin yang zalim, para menteri yang fasik, para hakim yang khianat, dan para fukaha yang pendusta. Siapa saja di antara kalian yang mendapati zaman itu, janganlah sekali-kali dia menjadi pemungut harta mereka, menjadi pejabat mereka, atau menjadi polisi mereka (HR ath-Thabrani).

Teranglah dari hadits diatas bahwa rasulullah telah mengingatkan bahwa dalam kondisi tidak diterapkannya Islam, maka sistem pastilah akan menjadikan para penguasa dan pejabat-pejabatnya serta para fuqaha menjadi korup, maka kita dipesankan agar tidak menjabat apapun termasuk menjadi pemungut pajak, karena pasti akan membuat kita melakukan dosa.

Berbeda dengan itu semua, Islam mempunyai cara sendiri dalam mengatur keuangan negara. Yang jelas Islam tidak akan menarik harta dari ummat kecuali dengan perintah Allah dan keridhaan ummat padanya. Islam memiliki beberapa jenis pendapatan yang memastikan bahwa negara tidak lagi perlu untuk secara permanen dan rutin membebankan ummat. Pendapatan negara ini mencakup ghanimah, jizyah, fai, jharaj, zakat mal, infaq, hibah, wakaf, penegelolaan SDA dan dlaribah. Keampuhan pengelolaan dalam masa Khilafah yang menerapkan Islam total Ini terbukti pada masa Umar bin Abdul Aziz yang mempunyai kelebihan uang zakat yang tidak dibagikan bahkan setelah beliau melunasi seluruh hutang, menikahkan jejaka dan memberi harta kepada ahlu dzimmah.

Dan yang jelas pula, tidak akan ada rasa sombong dan jumawa sebagaimana yang kita lihat pada petugas pajak dan pemerintahan saat ini. Insya Allah seluruh aparat negara Khilafah akan bermental sebagaimana Umar bin Khattab, sebijaksana Abu Bakar, sangat penyayang seperti Utsman bin Affan dan secerdas Ali bin Abu Thalib. Mudah-mudahan dengan kasus ini semakin jelas pada diri ummat bahwa tidak ada jalan lain bagi mereka selain kembali kepada aturan Allah Azza wa Jalla.

Jadi apa kira-kira kata dunia:


Makanya, kalo pilih sistem pemerintahan mbok ya o pake otak -maksudnya pake syari’at Allah-, jangan pake dengkul -maksudnya sistem thaghut-

yang lagi kesel sama sistem kapitalis, tiap hari begini..
-Felix Siauw

Leave a Reply